Sains & Teknologi

AI Mengungguli Siswa dalam “Tes Turing” di Dunia Nyata

Sebuah studi di College of Studying mengungkapkan bahwa jawaban ujian yang dihasilkan AI sering kali tidak terdeteksi oleh para penilai ujian yang berpengalaman, dengan 94% jawaban tersebut tidak terdeteksi dan memperoleh nilai yang lebih tinggi daripada jawaban yang diserahkan oleh siswa. Para peneliti menyerukan sektor pendidikan international untuk mengembangkan kebijakan dan panduan baru guna mengatasi masalah ini. Studi tersebut menekankan perlunya kesepakatan di seluruh sektor tentang penggunaan AI dalam pendidikan dan menyoroti tanggung jawab para pendidik untuk menjaga integritas akademis. College of Studying telah mengambil langkah-langkah untuk memasukkan AI dalam pengajaran dan penilaian guna mempersiapkan siswa dengan lebih baik untuk masa depan.

Penelitian di College of Studying menunjukkan bahwa jawaban yang dihasilkan AI sering kali menghindari deteksi dalam penilaian akademis dan dapat mengungguli respons siswa, sehingga mendesak pembaruan international dalam kebijakan dan praktik AI pendidikan.

Para peneliti telah menemukan bahwa bahkan pemeriksa ujian yang berpengalaman mungkin merasa sulit untuk mengidentifikasi respons yang dihasilkan oleh Kecerdasan Buatan (AI). Studi ini, yang dilakukan di College of Studying di Inggris, merupakan bagian dari inisiatif oleh administrator universitas untuk menilai risiko dan manfaat AI dalam penelitian, pengajaran, pembelajaran, dan penilaian. Sebagai konsekuensi dari temuan mereka, pedoman yang diperbarui telah didistribusikan kepada fakultas dan mahasiswa.

Para peneliti menghimbau agar sektor pendidikan international mengikuti contoh Studying, dan sektor lain yang juga membentuk kebijakan dan panduan baru serta berbuat lebih banyak untuk mengatasi masalah yang muncul ini.

Dalam uji coba buta yang ketat terhadap sistem ujian universitas di dunia nyata, yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal peer-review PLOS SATUJawaban ujian yang dihasilkan ChatGPT, yang diserahkan untuk beberapa modul psikologi sarjana, tidak terdeteksi dalam 94% kasus dan, rata-rata, memperoleh nilai lebih tinggi daripada kiriman siswa sebenarnya.

Ini adalah studi buta terbesar dan terkuat dari jenisnya, hingga saat ini, yang menantang pendidik manusia untuk mendeteksi konten yang dihasilkan AI.

Temuan Studi dan Dampak Pendidikan

Affiliate Professor Peter Scarfe dan Professor Etienne Roesch, yang memimpin penelitian di Studying's Faculty of Psychology and Scientific Language Sciences, mengatakan temuan mereka seharusnya menjadi “peringatan” bagi para pendidik di seluruh dunia. Survei UNESCO baru-baru ini terhadap 450 sekolah dan universitas menemukan bahwa kurang dari 10% memiliki kebijakan atau panduan tentang penggunaan AI generatif.

Dr Scarfe berkata: “Banyak lembaga telah beralih dari ujian tradisional untuk membuat penilaian lebih inklusif. Penelitian kami menunjukkan bahwa pemahaman tentang bagaimana AI akan memengaruhi integritas penilaian pendidikan sangatlah penting di tingkat internasional.

“Kita tidak perlu kembali sepenuhnya ke ujian tulis tangan, tetapi sektor pendidikan international perlu berevolusi dalam menghadapi AI.

“Ini adalah bukti ketelitian akademis dan komitmen terhadap integritas penelitian di Studying sehingga kami mengarahkan perhatian kami sendiri untuk memimpin dalam hal ini.”

Pertimbangan Etis dan Penggunaan AI

Profesor Roesch berkata: “Sebagai sebuah sektor, kita perlu sepakat tentang bagaimana kita mengharapkan siswa untuk menggunakan dan mengakui peran AI dalam pekerjaan mereka. Hal yang sama berlaku untuk penggunaan AI yang lebih luas di bidang kehidupan lain untuk mencegah krisis kepercayaan di seluruh masyarakat.

“Studi kami menyoroti tanggung jawab yang kami miliki sebagai produsen dan konsumen informasi. Kami perlu memperkuat komitmen kami terhadap integritas akademis dan penelitian.”

Profesor Elizabeth McCrum, Wakil Rektor Bidang Pendidikan dan Pengalaman Mahasiswa di Universitas Studying, mengatakan: “Jelas bahwa AI akan memberikan dampak transformatif dalam banyak aspek kehidupan kita, termasuk cara kita mengajar siswa dan menilai pembelajaran mereka.

“Di Studying, kami telah melaksanakan program kerja yang besar untuk mempertimbangkan semua aspek pengajaran kami, termasuk memanfaatkan teknologi secara lebih baik untuk meningkatkan pengalaman mahasiswa dan meningkatkan keterampilan kerja lulusan.

“Solusinya termasuk menjauh dari ide penilaian yang sudah ketinggalan zaman dan beralih ke ide yang lebih sesuai dengan keterampilan yang dibutuhkan siswa di tempat kerja, termasuk memanfaatkan AI. Berbagi pendekatan alternatif yang memungkinkan siswa menunjukkan pengetahuan dan keterampilan mereka, dengan rekan kerja lintas disiplin, sangatlah penting.

“Saya yakin bahwa melalui tinjauan terperinci yang telah dilakukan Studying terhadap semua kursus kami, kami berada dalam posisi yang kuat untuk membantu siswa kami saat ini dan di masa mendatang untuk mempelajari tentang, dan mendapatkan manfaat dari, perkembangan pesat dalam bidang AI.”

Referensi: “Uji coba dunia nyata kecerdasan buatan “infiltrasi sistem ujian universitas: Studi kasus “Tes Turing” oleh Peter Scarfe, Kelly Watcham, Alasdair Clarke dan Etienne Roesch, 26 Juni 2024, PLOS SATU.
DOI: 10.1371/jurnal.pone.0305354

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button