Tech

Analisis Perubahan Azure Monitor membantu Anda memecahkan masalah dengan cepat

Analisis Perubahan Azure Monitor membantu Anda memecahkan masalah dengan cepat.

Logo Microsoft Azure di komputer.
Gambar: PhotoGranary/Adobe Inventory

Manajemen perubahan adalah kunci untuk menjalankan organisasi TI yang matang. Jika muncul masalah, penting untuk mengetahui apa yang berubah di lingkungan Anda sehingga Anda dapat dengan cepat mendiagnosis kegagalan dan memecahkan masalah. Perbaikan mungkin sesederhana membatalkan perubahan terakhir, atau mungkin diselesaikan dengan memahami interaksi antara layanan yang membuat platform Anda.

Itu sama benarnya di cloud seperti di tempat, dan mungkin lebih penting, dengan arsitektur cloud-native bergantung pada layanan mikro yang dapat dibagi di antara beberapa aplikasi. Perubahan dalam satu layanan dapat memengaruhi beberapa aplikasi; misalnya, tiba-tiba menghabiskan lebih banyak sumber daya dari yang direncanakan, memblokir API.

Lompat ke:

Ubah manajemen di cloud

Pendekatan manajemen perubahan tradisional tidak bekerja pada skala cloud. Proses yang dirancang untuk bekerja di pusat knowledge yang dioperasikan secara handbook tidak mungkin cocok untuk infrastruktur otomatis yang disesuaikan dengan permintaan dan beroperasi di banyak wilayah platform cloud. Dengan lingkungan otomatis, kami memerlukan cara otomatis untuk memahami dan mengelola perubahan. Alat-alat seperti Microsoft Azure Monitor menyediakan kerangka kerja itu, menginstrumentasi infrastruktur dinamis dan menyediakan alat yang diperlukan untuk membuat dasbor dan buku kerja operasi cloud.

Banyak dari apa yang kami gunakan untuk memantau dan mengelola infrastruktur cloud adalah murni reaktif, menunjukkan kepada kami apa yang terjadi dan kapan. File log dapat dianalisis untuk melacak penyebab suatu masalah, tetapi itu hanya sebagian dari cerita. Kami perlu memahami mengapa masalah ini terjadi: Apakah itu bug dalam kode, atau apakah itu masalah dengan infrastruktur digital yang kami terapkan? Atau apakah ada masalah dengan layanan platform yang digunakan oleh kode kami?

Memperkenalkan Analisis Perubahan Azure

Di situlah alat Analisis Perubahan Azure Monitor berperan. Itu melacak perubahan infrastruktur, menggunakan properti sumber daya Azure untuk menunjukkan apa yang telah berubah dan kapan itu berubah. Ini adalah pendekatan yang memanfaatkan alat yang sama yang kami gunakan untuk membangun dan mengelola aplikasi kami, template Azure Useful resource Supervisor yang menjelaskan semua yang kami sebarkan. Pilihan Microsoft untuk menggunakan bahasa deklaratif untuk menentukan setiap aspek penyebaran Azure memungkinkan untuk mencatat perubahan pada properti tersebut, dan untuk menggunakan alat eksplorasi dan filter knowledge Azure sendiri untuk membuat garis waktu yang dapat dicari.

Di balik terpal adalah Grafik Sumber Daya Azure, yang digunakan Azure untuk snapshot cadangan Anda dan fitur platform replikasi layanan lainnya. Saat layanan menyimpan perubahan secara otomatis, mereka tersedia untuk Azure Monitor melalui API yang aman. Itu memungkinkan untuk melacak tidak hanya perubahan yang Anda buat, tetapi juga perubahan yang berasal dari platform Azure itu sendiri. Jika perubahan tidak dilakukan secara langsung melalui ARM, layanan menangkap properti konfigurasi setiap enam jam untuk sebagian besar perubahan pengguna, dan setiap 30 menit untuk Fungsi Azure dan Aplikasi Internet. Ada batas 14 hari untuk semua snapshot perubahan, meskipun itu seharusnya tidak signifikan karena masalah cenderung muncul relatif cepat.

Ubah analisis di Azure Monitor

Anda dapat mengakses alat Analisis Perubahan dari Azure Portal sebagai bagian dari Azure Monitor. Ini masuk akal, karena Azure Monitor adalah komponen kunci dari platform operasi Azure. Di sinilah Anda dapat mengumpulkan dan menganalisis knowledge telemetri dari berbagai langganan dan penyewa Anda, bahkan dari penginstalan System Middle Operations Supervisor lokal. Ini berfungsi di seluruh Azure API dan sumber daya, serta menawarkan alat untuk menghadirkan telemetri dari kode Anda sendiri. Mungkin paling mudah untuk menganggap ini sebagai bagian dari pendekatan Azure terhadap kemampuan observasi.

Alat pemantauan dan manajemen tradisional tidak dirancang untuk bekerja dalam skala besar, dan kesulitan dalam hal sistem terdistribusi yang dibangun di atas arsitektur layanan. Telemetri membantu, tetapi itu menghasilkan banjir knowledge yang sulit dianalisis. Teknik observasi memungkinkan kita untuk menggunakan perkakas knowledge besar untuk mencari pola dalam log tersebut yang menunjukkan di mana sistem telah gagal atau di mana kita perlu menyelidiki kemungkinan masalah, memungkinkan kita untuk memahami keadaan inner sistem yang kompleks. Ada keuntungan tambahan karena Anda tidak perlu menambahkan alat tambahan ke aplikasi Anda yang mungkin menggunakan sumber daya tambahan, menghindari masalah kinerja dan biaya komputasi awan.

Azure Monitor adalah tempat semua informasi ini dikumpulkan, memberi Anda toko serba ada untuk informasi yang Anda perlukan untuk mengelola aplikasi Anda. Paling baik dianggap sebagai dasbor keteramatan, tempat informasi disusun, diproses, dan ditampilkan. Ada empat tipe knowledge utama yang digunakannya: metrik, log, jejak, dan sekarang, perubahan.

Sumber datanya mencakup umpan dari Platform Azure dasar, menggunakan fitur manajemen sumber daya platform untuk melacak element operasional layanan Anda. Di sinilah knowledge perubahannya bersumber dan digunakan untuk menghasilkan wawasan tentang operasi platform Anda. Semua berbagai sumber yang digunakan oleh Azure Monitor diproses dan digunakan untuk memberikan wawasan, visualisasi, dan analitik, siap membantu mendiagnosis masalah. Anda dapat mengambil knowledge itu dan membangunnya menjadi alat otomasi, seperti memutar kembali ke template ARM sebelumnya untuk suatu layanan jika terus-menerus mengalami masalah.

Debugging dengan Analisis Perubahan

Element perubahan dapat dimasukkan melalui alat diagnostik yang dibangun ke dalam Azure Monitor, memberi Anda informasi tambahan yang mungkin diperlukan untuk memecahkan masalah. Karena perincian jaringan disimpan di ARM, dapat melihat apakah rute atau alamat telah berubah dapat menunjukkan apakah masalah dengan layanan disebabkan oleh layanan itu sendiri atau perubahan apa pun yang telah dilakukan pada jaringan digital dan peralatan jaringan Anda. Dengan cara ini Anda dapat melihat apakah aturan yang ditambahkan ke Entrance Door memengaruhi aplikasi Anda, atau jika ada masalah dengan caching di Azure CDN.

Jika alat manajemen perubahan tradisional berdiri sendiri, artinya analisis apa pun harus dilakukan secara handbook, membawa knowledge perubahan ke Azure Monitor memastikan bahwa itu tersedia untuk alat analitik bawaan layanan. Memilikinya sebagai enter dalam layanan Diagnose and Clear up Issues sangat masuk akal, karena dapat dengan cepat mengisolasi kemungkinan perbaikan, saat menggunakan Buku Kerja Azure memberi Anda tempat untuk membandingkan dan mengkorelasikan knowledge di berbagai enter, seperti kinerja aplikasi, untuk melihat caranya perubahan infrastruktur telah memengaruhi operasi aplikasi sehingga tidak menyebabkan kegagalan. Pendekatan ini memungkinkan Anda menentukan apakah perubahan perlu diulang, seperti meningkatkan kemampuan sakelar, atau menggunakan kelas mesin digital yang berbeda.

Microsoft telah berusaha keras untuk menjadikan Azure Monitor sebagai pusat operasi Anda untuk semua aplikasi dan layanan yang dihosting Azure. Menambahkan Analisis Perubahan ke platform telah memberi Anda alat diagnostik lain yang dapat mempercepat perbaikan masalah, menjaga agar situs dan layanan tetap berjalan. Dengan cloud internet hosting publik semakin banyak aplikasi yang berorientasi pada pelanggan dan bisnis penting, alat seperti ini dapat membantu mengurangi waktu henti dan menjaga bisnis Anda tetap bertahan.

Baca selanjutnya: Paket Persiapan Sertifikasi Microsoft Azure Lengkap (Akademi TechRepublic)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button