Tech

Biografi Guido Van Rossum

Jika Anda seorang programmer berpengalaman, Anda mungkin pernah mendengar tentang Guido Van Rossum sebelumnya. Dia adalah pencipta bahasa pemrograman Python, dan dia juga bekerja sebagai insinyur di Google, Apple, dan MercadoLibre. Sulit untuk menemukan lebih banyak pengalaman dalam desain dan implementasi perangkat lunak daripada itu! Apa yang menginspirasi Van Rossum untuk membuat Python? Apa bahasa pemrograman lain yang dia sukai? Dan apa yang bisa kita pelajari darinya tentang masa depan desain perangkat lunak? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lebih banyak lagi akan dijawab dalam biografi Life in Code Guido Van Rossum.

Guido Van Rossum bukanlah ilmuwan komputer biasa, tetapi prestasinya di bidang ini telah mendorongnya ke garis depan dalam pemrograman dan membuatnya menciptakan salah satu bahasa yang paling banyak digunakan sepanjang masa: Python.

Biografi Guido Van Rossum

Kontribusinya terhadap teknologi telah diakui oleh beberapa organisasi dan publikasi yang berbeda, termasuk Affiliation for Computing Equipment, yang memasukkannya ke dalam daftar rekan ACM pada 2012, serta majalah Common Science, yang memasukkannya ke dalam daftar ilmu pengetahuan populer terbesar. inovator pada tahun 2014.

Masa muda

Pada tahun 1977, van Rossum menjadi mahasiswa di Universitas Amsterdam, tempat ia belajar matematika dan fisika. Dia menjadi tertarik pada pemrograman ketika dia menulis sebuah program untuk membantu ibunya dalam pembukuan dan belajar tentang pemrograman komputer dari seorang profesor Austria. Dia belajar sendiri lebih banyak tentang bahasa pemrograman tetapi menemukan bahwa sebagian besar terlalu rumit untuk apa yang ingin dia lakukan.

Pada tahun 1980, van Rossum membaca tentang bahasa pemrograman baru yang disebut ABC – dirancang oleh Alan Kay – yang tampaknya supreme untuk mengajari anak-anak cara memprogram. Pada tahun 1983, van Rossum mulai bekerja sebagai juru bahasa sebagai bagian dari proyek tesisnya saat kuliah paruh waktu.

Pendidikan

Van Rossum lahir dan dibesarkan oleh orang tuanya di Belanda. Beliau memperoleh gelar grasp di bidang ilmu komputer dan matematika pada tahun 1982 dari Universitas Amsterdam. Kemudian ia juga menerima satu medali perunggu pada tahun 1974 di Worldwide Mathematical Olympiad. Van memiliki saudara laki-laki, bernama Simply Rossum, yang merupakan seorang programmer dan desainer yang dikenal merancang jenis huruf yang digunakan dalam brand “Python Powered”. Saat ini, Van tinggal di California bersama istrinya Kim Knapp & Orlijn putra mereka.

Membuat Python

Rossum bermimpi menciptakan bahasa pemrogramannya sendiri. Terinspirasi oleh bahasa ABC dan kemampuannya untuk menangani pengecualian tanpa menggunakan GOTO, ia memutuskan untuk mengembangkan bahasa pemrograman baru dengan bantuan seorang guru Belanda, yang telah mengembangkan proyek serupa. Sintaks Python sebagian besar terinspirasi oleh ABC, tetapi memperluas beberapa ide ABC. Misalnya, menggunakan lekukan untuk menunjukkan aliran kontrol, bukan kata kunci atau GOTO. Ini kemudian akan menjadi salah satu bahasa pertama yang mendukung pelingkupan leksikal, yang sangat penting dalam memelihara program besar.

Itu juga memasukkan banyak struktur information yang ditemukan dalam bahasa lain seperti daftar dan kamus, dengan tujuan membuat informasi umum ini mudah ditemukan.

Rossum mengatakan bahwa ini adalah dua konsep kunci yang membedakan Python dari bahasa lain pada saat itu. Dia memilih Python karena pendek dan tidak bermerek dagang.

Penghargaan

  • Kemajuan Penghargaan Perangkat Lunak Bebas pada tahun 2001
  • Menerima Penghargaan NLUUG pada tahun 2003

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button