Sains & Teknologi

Membongkar Mitos “Ecocide”: Kisah Nyata Pulau Paskah

Moai di Pulau Paskah

Narasi tradisional bahwa pemukim di Pulau Paskah menyebabkan kehancuran mereka sendiri karena degradasi lingkungan telah ditentang oleh penelitian baru yang menunjukkan bahwa populasi yang stabil dikelola melalui praktik pertanian yang cerdik seperti berkebun batu. Meskipun terdapat tantangan geografis dan sumber daya yang terbatas, penduduk pulau ini mempertahankan populasi mereka dengan kombinasi ubi jalar dan sumber daya laut, didukung oleh bukti dari citra satelit dan temuan arkeologis.

Penduduk Pulau Paskah Menemukan Cara Cerdik untuk Beradaptasi dengan Lingkungan yang Keras

Penelitian-penelitian terbaru membantah anggapan lama mengenai keruntuhan ekologi di Pulau Paskah, dan malah menunjukkan bahwa populasinya tetap stabil melalui pengelolaan sumber daya yang efektif.

Sekitar 1.000 tahun yang lalu, sekelompok kecil orang Polinesia berlayar ribuan mil melintasi Pasifik untuk menetap di salah satu tempat paling terpencil di dunia—sebuah pulau kecil yang sebelumnya tidak berpenghuni yang mereka beri nama Rapa Nui. Di sana, mereka mendirikan ratusan “moai”, atau patung batu raksasa yang kini terkenal sebagai lambang peradaban yang telah punah. Pada akhirnya, jumlah mereka membengkak hingga mencapai tingkat yang tidak berkelanjutan; mereka menebang semua pohon, membunuh burung laut, menguras tanah, dan pada akhirnya merusak lingkungan mereka. Populasi dan peradaban mereka runtuh, dan hanya tersisa beberapa ribu orang ketika orang Eropa menemukan pulau itu pada tahun 1722 dan menyebutnya Pulau Paskah. Setidaknya itulah kisah lama yang diceritakan dalam studi akademis dan buku-buku populer seperti “Collapse” karya Jared Diamond tahun 2005.

Meninjau Kembali Teori Ekosida dengan Penelitian Baru

Sebuah studi baru menantang narasi ekosida ini, dengan mengatakan bahwa populasi Rapa Nui tidak pernah mencapai tingkat yang tidak berkelanjutan. Sebaliknya, para pemukim menemukan cara untuk mengatasi keterbatasan pulau tersebut, dan mempertahankan populasi kecil yang stabil selama berabad-abad. Buktinya: inventarisasi “taman batu” yang canggih, tempat penduduk pulau menanam ubi jalar bergizi tinggi, yang merupakan makanan pokok mereka. Taman tersebut hanya mencakup space yang cukup untuk menghidupi beberapa ribu orang, kata para peneliti. Penelitian tersebut baru saja dipublikasikan di jurnal Kemajuan Ilmu Pengetahuan.

“Ini menunjukkan bahwa populasinya tidak akan pernah sebesar perkiraan sebelumnya,” kata penulis utama Dylan Davis, peneliti postdoctoral di bidang arkeologi di Columbia Local weather Faculty. “Pelajarannya adalah kebalikan dari teori keruntuhan. Masyarakat bisa menjadi sangat tangguh dalam menghadapi keterbatasan sumber daya dengan memodifikasi lingkungan sedemikian rupa sehingga membantu.”

Mulsa Litik

Taman batu adalah kunci untuk memberi makan penduduk Rapa Nui, yang sekarang dikenal sebagai Pulau Paskah. Robert DiNapoli, salah satu penulis studi baru tentang taman, mengamati salah satunya. Kredit: Carl Lipo

Tantangan Geografis dan Pertanian di Pulau Paskah

Pulau Paskah bisa dibilang merupakan tempat terjauh yang berpenghuni di Bumi, dan salah satu pulau terakhir yang dihuni manusia, atau bahkan yang terakhir. Daratan kontinental terdekat adalah Chili tengah, hampir 2.200 mil ke arah timur. Sekitar 3.200 mil ke arah barat terletak Kepulauan Prepare dinner yang tropis, tempat para pemukim diperkirakan telah berlayar sejak sekitar tahun 1200 Masehi.

Pulau seluas 63 mil persegi ini seluruhnya terbuat dari batuan vulkanik, namun tidak seperti pulau tropis subur seperti Hawaii dan Tahiti, letusannya berhenti ratusan ribu tahun yang lalu, dan nutrisi mineral yang dibawa oleh lava telah lama terkikis dari tanah. Terletak di daerah subtropis, pulau ini juga lebih kering dibandingkan pulau tropis lainnya. Yang lebih menantang adalah air laut di sekitarnya turun drastis, yang berarti penduduk pulau harus bekerja lebih keras untuk memanen makhluk laut dibandingkan mereka yang tinggal di pulau-pulau Polinesia yang dikelilingi laguna dan terumbu karang yang mudah diakses dan produktif.

Untuk mengatasinya, para pemukim menggunakan teknik yang disebut rock gardening, atau litik mulsa. Ini terdiri dari bebatuan yang tersebar di permukaan dataran rendah yang setidaknya sebagian terlindung dari semprotan garam dan angin. Di sela-sela bebatuan, mereka menanam ubi jalar. Penelitian telah menunjukkan bahwa bebatuan mulai dari ukuran bola golf hingga batu besar mengganggu angin kering dan menciptakan aliran udara yang bergejolak, mengurangi suhu permukaan tertinggi di siang hari dan meningkatkan suhu terendah di malam hari. Potongan-potongan yang lebih kecil, dipecah dengan tangan, memperlihatkan permukaan segar yang sarat dengan nutrisi mineral yang dilepaskan ke dalam tanah seiring dengan cuaca. Beberapa penduduk pulau masih memanfaatkan kebun, namun meski dengan banyaknya tenaga kerja yang ada, produktivitas mereka masih marginal. Teknik ini juga telah digunakan oleh masyarakat adat di Selandia Baru, Kepulauan Canary, dan Amerika Barat Daya, serta tempat-tempat lain.

Pulau Paskah Rapa Nui Moai

Moai adalah patung batu ikonik dan besar yang ditemukan di Pulau Paskah, diukir oleh masyarakat Rapa Nui antara tahun 1250 dan 1500 M. Sosok-sosok yang menjulang tinggi ini diyakini mewakili roh leluhur, yang menjalankan peran keagamaan dan politik dalam masyarakat Rapa Nui.

Mengevaluasi Ulang Perkiraan Populasi Historis

Beberapa ilmuwan berargumentasi bahwa populasi pulau ini dulunya pasti jauh lebih besar daripada 3.000 atau lebih penduduk yang pertama kali diamati oleh orang Eropa, sebagian karena besarnya moai; dibutuhkan banyak orang untuk membangunnya, demikian alasannya. Oleh karena itu, dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah mencoba memperkirakan populasi ini dengan menyelidiki luas dan kapasitas produksi taman batu tersebut. Orang-orang Eropa awal memperkirakan bahwa mereka menguasai 10% wilayah pulau itu. Sebuah studi tahun 2013 berdasarkan citra satelit visible dan inframerah-dekat menghasilkan 2,5% hingga 12,5%―margin kesalahan yang besar karena spektrum ini hanya membedakan space batuan versus vegetasi, tidak semuanya merupakan taman. Studi lain pada tahun 2017 mengidentifikasi sekitar 7.700 hektar, atau 19% dari luas pulau, cocok untuk ubi jalar. Dengan membuat berbagai asumsi tentang hasil panen dan faktor-faktor lainnya, penelitian memperkirakan populasi di masa lalu mungkin meningkat sebanyak 17.500, atau bahkan 25.000, meskipun jumlahnya juga bisa jauh lebih rendah.

Dalam studi baru ini, anggota tim peneliti melakukan survei lapangan terhadap taman batu dan karakteristiknya selama periode lima tahun. Dengan menggunakan information ini, mereka kemudian melatih serangkaian mannequin pembelajaran mesin untuk mendeteksi taman melalui citra satelit yang disesuaikan dengan spektrum inframerah gelombang pendek yang baru tersedia, yang tidak hanya menyoroti bebatuan, tetapi juga tempat dengan kelembapan tanah dan nitrogen yang lebih tinggi, yang merupakan fitur utama taman.

Rapa Nui Moai di Pulau Paskah

Didirikan oleh pemukim Polinesia di Pulau Paskah, Moai adalah patung batu besar yang menggambarkan kepala leluhur dan tokoh penting pulau tersebut. Patung-patung ini tidak hanya merupakan peninggalan budaya yang penting tetapi juga merupakan keajaiban teknik, yang mencerminkan keterampilan canggih dalam seni pahat dan transportasi Rapa Nui kuno.

Para peneliti menyimpulkan bahwa taman batu hanya menempati lahan seluas 188 hektar—kurang dari setengah persen luas pulau. Mereka bilang mereka mungkin melewatkan beberapa hal kecil, tapi tidak cukup untuk membuat perbedaan besar. Dengan membuat serangkaian asumsi, mereka mengatakan bahwa jika seluruh pola makan didasarkan pada ubi jalar, maka kebun ini mungkin dapat menghidupi sekitar 2.000 orang. Namun, berdasarkan isotop yang ditemukan pada tulang dan gigi serta bukti lainnya, orang-orang di masa lalu mungkin mendapatkan 35% hingga 45% makanan mereka dari sumber laut, dan sebagian kecil dari tanaman lain yang kurang bergizi seperti pisang, talas, dan tebu. . Dengan mempertimbangkan sumber-sumber ini, daya dukung populasi akan meningkat menjadi sekitar 3.000―jumlah yang diamati pada kontak dengan Eropa.

Perspektif Fashionable dan Penelitian Berkelanjutan

“Ada singkapan batu alam di seluruh tempat yang dulunya salah diidentifikasi sebagai taman batu. Citra gelombang pendek memberikan gambaran berbeda,” kata Davis.

Carl Lipo, seorang arkeolog di Universitas Binghamton dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan bahwa gagasan ledakan populasi “masih tertanam dalam pikiran masyarakat” dan di berbagai bidang termasuk ekologi, namun para arkeolog diam-diam menarik diri dari gagasan tersebut. Mengumpulkan bukti berdasarkan penanggalan radiokarbon pada artefak dan sisa-sisa manusia tidak mendukung gagasan adanya populasi besar, katanya. “Gaya hidup masyarakat pasti sangat melelahkan,” katanya. “Pikirkan tentang duduk-duduk memecahkan batu sepanjang hari.”

Standing Saat Ini dan Praktek Pertanian di Pulau Paskah

Populasi pulau ini sekarang hampir 8.000 orang (ditambah sekitar 100.000 wisatawan per tahun). Sebagian besar makanan kini diimpor, namun beberapa penduduk masih menanam ubi jalar di kebun kuno―sebuah praktik yang berkembang selama masa lockdown akibat pandemi Covid pada tahun 2020-2021, ketika impor dibatasi. Beberapa juga beralih ke teknik pertanian di daratan utama, membajak tanah, dan menggunakan pupuk buatan. Namun hal ini sepertinya tidak akan berkelanjutan, kata Lipo, karena akan semakin menguras lapisan tanah yang tipis.

Seth Quintus, antropolog di Universitas Hawaii yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia melihat pulau itu sebagai “studi kasus yang baik dalam adaptasi perilaku manusia dalam menghadapi lingkungan yang dinamis.” Studi baru dan studi serupa lainnya “memberikan peluang untuk mendokumentasikan dengan lebih baik sifat dan tingkat strategi adaptasi,” katanya. “Bertahan hidup di daerah subtropis yang lebih gersang di Rapa Nui yang lebih terisolasi dan secara geologis tua merupakan sebuah tantangan yang luar biasa.”

Referensi: “Karakterisasi produksi pertanian di seluruh pulau menantang hipotesis keruntuhan demografis untuk Rapa Nui (Pulau Paskah)” oleh Dylan S. Davis, Robert J. DiNapoli, Gina Pakarati, Terry L. Hunt dan Carl P. Lipo, 21 Juni 2024 , Kemajuan Ilmu Pengetahuan.
DOI: 10.1126/sciadv.ado1459

Studi ini juga ditulis bersama oleh Robert DiNapoli dari Binghamton College; Gina Pakarati, peneliti independen Rapa Nui; dan Terry Hunt dari Universitas Arizona.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button