Sains & Teknologi

Merevolusi Aksesibilitas: MouthPad yang Dikendalikan Lidah Memungkinkan Interaksi Komputer bagi Pengguna yang Lumpuh

MouthPad memungkinkan pengguna berinteraksi dengan ponsel dan komputer menggunakan lidah dan gerakan kepala lainnya. Kredit: Courtesy of Augmental

Perusahaan rintisan Augmental memungkinkan pengguna mengoperasikan telepon dan perangkat lain menggunakan gerakan lidah, mulut, dan kepala.

Tomás Vega mengembangkan MouthPad melalui perusahaan rintisannya, Augmental, untuk membantu para penyandang disabilitas berinteraksi dengan teknologi hanya menggunakan lidah dan gerakan kepala. Perjalanannya dari seorang anak yang antusias terhadap teknologi menjadi seorang CEO yang inovatif menggarisbawahi komitmennya untuk meningkatkan kualitas hidup para penyandang keterbatasan fisik.

Inspirasi Awal dan Peran Teknologi

Saat Tomás Vega berusia 5 tahun, ia mulai gagap. Pengalaman itu membuatnya menyadari kesulitan yang mungkin dialami penyandang disabilitas. Pengalaman itu juga menunjukkan kepadanya kekuatan teknologi.

“Keyboard dan mouse adalah jalan keluarnya,” kata Vega. “Keduanya memungkinkan saya untuk fasih dalam hal-hal yang saya lakukan. Saya mampu melampaui keterbatasan saya, jadi saya menjadi terobsesi dengan augmentasi manusia dan konsep cyborg. Saya juga memperoleh empati. Saya pikir kita semua memiliki empati, tetapi kita menerapkannya sesuai dengan pengalaman kita sendiri.”

Meningkatkan Kemampuan Melalui Teknologi

Vega telah menggunakan teknologi untuk meningkatkan kemampuan manusia sejak saat itu. Ia mulai membuat program saat berusia 12 tahun. Di sekolah menengah, ia membantu orang-orang mengatasi disabilitas termasuk gangguan tangan dan a number of sclerosis. Di perguruan tinggi, pertama di College of California di Berkeley dan kemudian di MIT, Vega menciptakan teknologi yang membantu orang-orang penyandang disabilitas untuk hidup lebih mandiri.

Saat ini Vega adalah salah satu pendiri dan CEO Augmental, perusahaan rintisan yang menerapkan teknologi yang memudahkan orang-orang dengan gangguan pergerakan berinteraksi secara lancar dengan perangkat komputasi pribadi mereka.

Berinovasi dengan MouthPad

Produk pertama Augmental adalah MouthPad, yang memungkinkan pengguna mengendalikan komputer, ponsel pintar, atau pill melalui gerakan lidah dan kepala. Panel sentuh MouthPad yang peka terhadap tekanan diletakkan di langit-langit mulut, dan, bekerja dengan sepasang sensor gerak, menerjemahkan gerakan lidah dan kepala menjadi gerakan menggulir kursor dan mengklik secara actual time melalui Bluetooth.

“Kita memiliki sebagian besar otak yang dikhususkan untuk mengendalikan posisi lidah,” jelas Vega. “Lidah terdiri dari delapan otot, dan sebagian besar serat otot bersifat lambat, yang berarti tidak cepat lelah. Jadi, saya pikir mengapa kita tidak memanfaatkan semua itu?”

Dampak Teknologi Augmental

Orang-orang dengan cedera tulang belakang sudah menggunakan MouthPad setiap hari untuk berinteraksi dengan perangkat favorit mereka secara mandiri. Salah satu pengguna Augmental, yang menderita quadriplegia dan belajar matematika serta ilmu komputer di perguruan tinggi, mengatakan perangkat tersebut telah membantunya menulis rumus matematika dan belajar di perpustakaan — kasus penggunaan di mana perangkat berbasis bantuan bicara lainnya tidak sesuai. (Lihat video di bawah.)

“Sekarang dia bisa mencatat di kelas, dia bisa bermain recreation dengan teman-temannya,” kata Vega. “Dia lebih mandiri. Ibunya memberi tahu kami bahwa mendapatkan MouthPad adalah momen paling penting sejak cederanya.”

Itulah tujuan utama Augmental: untuk meningkatkan aksesibilitas teknologi yang telah menjadi bagian integral kehidupan kita.

“Kami berharap seseorang dengan cacat tangan yang parah dapat sama kompetennya menggunakan ponsel atau pill seperti seseorang yang menggunakan tangannya,” kata Vega.

Perjalanan Pendidikan dan Profesional

Pada tahun 2012, sebagai mahasiswa tahun pertama di UC Berkeley, Vega bertemu dengan salah seorang pendiri Augmental, Corten Singer. Tahun itu, ia memberi tahu Singer bahwa ia bertekad untuk bergabung dengan Media Lab sebagai mahasiswa pascasarjana, sesuatu yang ia capai empat tahun kemudian ketika ia bergabung dengan kelompok penelitian Fluid Interfaces di Media Lab yang dijalankan oleh Pattie Maes, Universitas MassachusettsProfesor Seni dan Sains Media Germeshausen.

“Saya hanya mendaftar ke satu program pascasarjana, yaitu Media Lab,” kata Vega. “Saya pikir itu satu-satunya tempat di mana saya bisa melakukan apa yang ingin saya lakukan, yaitu mengembangkan kemampuan manusia.”

Pengembangan Teknologi Bantuan

Di Media Lab, Vega mengambil kelas mikrofabrikasi, pemrosesan sinyal, dan elektronika. Ia juga mengembangkan perangkat yang dapat dikenakan untuk membantu orang mengakses informasi daring, meningkatkan kualitas tidur, dan mengatur emosi mereka.

“Di Media Lab, saya dapat menerapkan latar belakang teknik dan ilmu saraf saya untuk membuat sesuatu, yang merupakan hal yang paling saya sukai,” kata Vega. “Saya menggambarkan Media Lab sebagai Disneyland bagi para kreator. Saya dapat bermain dan menjelajah tanpa rasa takut.”

Vega tertarik pada gagasan antarmuka otak-mesin, tetapi magang di Neuralink membuatnya mencari solusi yang berbeda.

“Implan otak memiliki potensi tertinggi untuk membantu orang di masa depan, tetapi saya melihat sejumlah keterbatasan yang membuat saya tidak mengerjakannya sekarang,” kata Vega. “Salah satunya adalah jangka waktu pengembangan yang panjang. Saya telah mendapatkan begitu banyak teman selama beberapa tahun terakhir yang membutuhkan solusi kemarin.”

Di MIT, ia memutuskan untuk membangun solusi dengan semua potensi implan otak tetapi tanpa keterbatasan.

Kelahiran Augmental

Pada semester terakhirnya di MIT, Vega membuat apa yang ia gambarkan sebagai “lolipop dengan sekumpulan sensor” untuk menguji mulut sebagai media interaksi komputer. Hasilnya sangat bagus.

“Pada saat itu, saya menelepon Corten, salah satu pendiri saya, dan berkata, 'Saya rasa ini berpotensi mengubah banyak kehidupan,'” kata Vega. “Ini juga dapat mengubah cara manusia berinteraksi dengan komputer di masa mendatang.”

Vega menggunakan sumber daya MIT termasuk Enterprise Mentoring Service, program MIT I-Corps, dan pendanaan awal yang penting dari Dana E14 MIT. Augmental resmi lahir ketika Vega lulus dari MIT pada akhir tahun 2019.

Augmental membuat setiap desain MouthPad menggunakan mannequin 3D berdasarkan pemindaian mulut pengguna. Tim kemudian mencetak retainer secara 3D menggunakan bahan-bahan bermutu kedokteran gigi dan menambahkan komponen elektronik.

Dengan MouthPad, pengguna dapat menggulir ke atas, bawah, kiri, dan kanan dengan menggeser lidah mereka. Mereka juga dapat mengklik kanan dengan melakukan gerakan menyeruput dan mengklik kiri dengan menekan langit-langit mulut mereka. Bagi orang-orang yang kurang dapat mengendalikan lidah mereka, gerakan menggigit, mengepalkan, dan gerakan lainnya dapat digunakan, dan orang-orang yang lebih dapat mengendalikan leher dapat menggunakan pelacakan kepala untuk menggerakkan kursor di layar mereka.

“Harapan kami adalah menciptakan antarmuka yang multimodal, sehingga Anda dapat memilih apa yang sesuai untuk Anda,” kata Vega. “Kami ingin mengakomodasi setiap kondisi.”

Menskalakan MouthPad

Banyak pengguna Augmental saat ini mengalami cedera tulang belakang, beberapa pengguna tidak dapat menggerakkan tangan dan yang lainnya tidak dapat menggerakkan kepala. Gamer dan programmer juga telah menggunakan perangkat ini. Pengguna paling sering menggunakan MouthPad setiap hari hingga sembilan jam.

“Ini luar biasa karena ini berarti solusi kami telah terintegrasi dengan mulus ke dalam kehidupan mereka, dan mereka menemukan banyak nilai dalam solusi kami,” kata Vega.

Augmental berharap untuk mendapatkan izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS tahun depan untuk membantu pengguna melakukan hal-hal seperti mengendalikan kursi roda dan lengan robotic. Izin dari FDA juga akan membuka peluang penggantian biaya asuransi bagi pengguna, yang akan membuat produk tersebut lebih mudah diakses.

Visi Jangka Panjang dan Peran AI

Augmental kini tengah mengembangkan versi terbaru sistemnya yang akan merespons bisikan dan gerakan yang lebih halus pada organ bicara inner.

“Itu penting bagi segmen pelanggan awal kami karena banyak dari mereka yang telah kehilangan atau mengalami gangguan fungsi paru-paru,” kata Vega.

Vega juga merasa senang dengan kemajuan agen AI dan perangkat keras yang menyertainya. Tidak peduli bagaimana dunia digital berkembang, Vega yakin Augmental dapat menjadi alat yang dapat memberi manfaat bagi semua orang.

“Apa yang kami harapkan suatu hari nanti dapat kami sediakan adalah antarmuka yang selalu tersedia, tangguh, dan pribadi untuk kecerdasan,” kata Vega. “Kami pikir ini adalah sistem masukan yang paling ekspresif, dapat dikenakan, dan bebas genggam yang pernah diciptakan manusia.”

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button