Sains & Teknologi

Mitos Populer Terbantahkan: Studi Baru Menentang Teori Berusia 30 Tahun yang Menghubungkan Griffin dengan Dinosaurus

Lukisan Griffin

Lukisan seekor griffin, chimera singa-raptor, di samping fosil Protoceratopsdinosaurus bertanduk. Yang terakhir dikatakan telah menginformasikan pengetahuan dan penampilan yang pertama, tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang kuat antara dinosaurus dan griffin. Kredit: Dr Mark Witton

Sebuah studi baru membantah teori bahwa mitos griffin terinspirasi oleh Protoceratops fosil dinosaurus, mengungkap ketidakkonsistenan dalam bukti geografis dan sejarah dan menganjurkan kembalinya interpretasi tradisional terhadap makhluk mitologi ini.

Sebuah studi baru menantang klaim populer dan dipromosikan secara luas bahwa fosil dinosaurus mengilhami legenda griffin, makhluk mitologi dengan kepala dan sayap burung raptor dan tubuh singa.

Kaitan khusus antara fosil dinosaurus dan mitologi griffin diajukan lebih dari 30 tahun yang lalu dalam serangkaian makalah dan buku yang ditulis oleh ahli cerita rakyat Adrienne Mayor. Ini dimulai dengan tahun 1989 Kriptozoologi makalah berjudul 'Paleocryptozoology: seruan untuk kolaborasi antara ahli klasik dan ahli kriptozoologi', dan dikukuhkan dalam buku penting tahun 2000 'The First Fossil Hunters.' Ide tersebut menjadi pokok bahasan buku, dokumenter, dan pameran museum.

Hal ini menunjukkan bahwa dinosaurus bertanduk awal dari Mongolia dan Cina, Protoceratopsditemukan oleh pengembara kuno yang mencari emas di Asia Tengah. Kisah-kisah Protoceratops tulang-tulang itu kemudian melakukan perjalanan ke barat daya melalui rute perdagangan untuk menginspirasi, atau setidaknya memengaruhi, cerita dan seni griffin.

Griffin merupakan salah satu makhluk mitologi tertua, pertama kali muncul dalam seni Mesir dan Timur Tengah selama milenium ke-4 SM, sebelum menjadi populer di Yunani kuno selama abad ke-8 SM.

Protoceratops adalah dinosaurus kecil (panjangnya sekitar 2 meter) yang hidup di Mongolia dan Cina utara selama Zaman Kapur periode (75-71 juta tahun lalu). Mereka termasuk dalam kelompok dinosaurus bertanduk, menjadikannya kerabat Triceratops, meskipun mereka sebenarnya tidak memiliki tanduk di wajah. Seperti griffin, Protoceratops berdiri dengan empat kaki, memiliki paruh, dan memiliki tonjolan seperti jumbai pada tengkoraknya yang, dapat diartikan, sebagai sayap.

Evaluasi Ulang Kritis oleh Para Ilmuwan

Dalam penilaian rinci pertama atas klaim tersebut, penulis studi Dr Mark Witton dan Richard Hing, ahli paleontologi di Universitas Portsmouthmengevaluasi kembali catatan fosil historis, distribusi dan sifat Protoceratops fosil, dan sumber klasik yang menghubungkan griffin dengan Protoceratopsberkonsultasi dengan para sejarawan dan arkeolog untuk memahami sepenuhnya pandangan konvensional yang tidak berdasarkan fosil tentang asal usul griffin. Pada akhirnya, mereka menemukan bahwa tidak ada satu pun argumen yang berhasil melewati pemeriksaan.

Ide-ide yang Protoceratops akan ditemukan oleh para pengembara yang mencari emas, misalnya, tidak mungkin terjadi ketika Protoceratops Fosil-fosil tersebut ditemukan ratusan kilometer jauhnya dari situs-situs emas kuno. Pada abad ke-19 Protoceratops ditemukan, tidak ada emas yang dilaporkan di sampingnya. Tampaknya juga diragukan bahwa para pengembara akan melihat banyak Protoceratops kerangka, bahkan jika mereka mencari emas di tempat fosil mereka berada.

Protoceratops dan Griffin Purba

Perbandingan antara kerangka Protoceratops dan seni griffin kuno. Griffin semuanya sangat jelas didasarkan pada kucing besar, dari otot-ototnya dan ekor yang panjang dan fleksibel hingga surai (ditunjukkan oleh “rambut” melingkar di leher), dan burung, dan berbeda dari Protoceratops dalam hampir semua ukuran proporsi dan bentuk. Gambar dikompilasi dari ilustrasi di Witton dan Hing (2024). Kredit: Dr Mark Witton

“Ada anggapan bahwa kerangka dinosaurus ditemukan dalam kondisi setengah terbuka, tergeletak hampir seperti sisa-sisa hewan yang baru saja mati,” kata Dr. Witton. “Namun secara umum, hanya sebagian kecil kerangka dinosaurus yang terkikis akan terlihat oleh mata telanjang, tidak diperhatikan oleh siapa pun kecuali pemburu fosil yang jeli.

“Begitulah kemungkinan besar bagaimana orang-orang kuno yang berkelana di sekitar Mongolia menemukan ProtoceratopsJika mereka ingin melihat lebih banyak, seperti yang mereka perlukan jika mereka membentuk mitos tentang hewan-hewan ini, mereka harus mengekstrak fosil dari batuan di sekitarnya. Itu bukan tugas kecil, bahkan dengan peralatan fashionable, lem, pembungkus pelindung, dan teknik persiapan. Tampaknya lebih mungkin bahwa Protoceratops Sisa-sisanya, pada umumnya, tidak diperhatikan — jika para penambang emas memang ada di sana untuk melihatnya.”

Penjelasan Alternatif untuk Citra Griffin

Demikian pula, penyebaran seni griffin secara geografis sepanjang sejarah tidak sejalan dengan skenario pengetahuan tentang griffin yang dimulai dengan fosil Asia Tengah dan kemudian menyebar ke barat. Tidak ada pula referensi yang jelas tentang Protoceratops fosil dalam literatur kuno.

Protoceratops hanya mirip griffin karena merupakan hewan berkaki empat dengan paruh. Tidak ada element dalam seni griffin yang menunjukkan bahwa fosil mereka dirujuk, tetapi, sebaliknya, banyak griffin yang jelas-jelas tersusun dari ciri-ciri kucing dan burung yang masih hidup.

Dr Witton menambahkan: “Segala hal tentang asal usul griffin konsisten dengan interpretasi tradisional mereka sebagai binatang khayalan, sama seperti penampilan mereka sepenuhnya dijelaskan dengan menganggap mereka sebagai chimera dari kucing besar dan burung pemangsa. Menyebutkan peran dinosaurus dalam cerita rakyat griffin, khususnya jenis dari negeri yang jauh seperti Protoceratopstidak hanya memperkenalkan kompleksitas dan inkonsistensi yang tidak perlu pada asal-usulnya, tetapi juga bergantung pada interpretasi dan proposal yang tidak tahan terhadap pengawasan.”

Para penulis ingin menekankan bahwa ada bukti yang sangat kuat bahwa fosil memiliki arti penting secara budaya sepanjang sejarah manusia, dan banyak sekali contoh fosil yang mengilhami cerita rakyat di seluruh dunia, yang disebut sebagai 'geomitos'.

Richard Hing berkata: “Penting untuk membedakan antara cerita rakyat fosil dengan dasar fakta — yaitu, hubungan antara fosil dan mitos yang dibuktikan oleh penemuan arkeologi atau referensi yang meyakinkan dalam literatur dan karya seni — dan hubungan spekulatif yang didasarkan pada intuisi.

“Tidak ada yang salah dengan gagasan bahwa orang-orang kuno menemukan tulang dinosaurus dan memasukkannya ke dalam mitologi mereka, tetapi kita perlu mendasarkan usulan tersebut pada realitas sejarah, geografi, dan paleontologi. Jika tidak, itu hanya spekulasi.”

Dr Witton menambahkan: “Tidak semua makhluk mitologi membutuhkan penjelasan melalui fosil. Beberapa geomitos yang paling populer — Protoceratops dan griffin, fosil gajah dan cyclop, serta naga dan dinosaurus — tidak memiliki dasar bukti dan sepenuhnya spekulatif. Kami mempromosikan cerita-cerita ini karena menarik dan tampak masuk akal secara intuitif, tetapi hal itu mengabaikan pengetahuan kita yang berkembang tentang geomitos fosil yang didasarkan pada fakta dan bukti. Ini sama menariknya dengan dugaan-dugaannya, dan mungkin lebih layak mendapat perhatian daripada skenario geomitos yang sepenuhnya bersifat spekulasi.”

Referensi: “Apakah dinosaurus bertanduk Protoceratops menginspirasi griffin?” oleh Mark P. Witton dan Richard A. Hing, 19 Juni 2024, Ulasan Sains Interdisipliner.
Nomor Induk Kependudukan: 10.1177/03080188241255543

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button