Geografi & Perjalanan

Penelitian Baru: Kita Harus Melindungi Tempat-Tempat Aman Ini Untuk Mencegah “Kepunahan Besar Keenam Kehidupan di Bumi”

Animak Tengkorak Kepunahan Gurun

Para peneliti dan konservasionis mengusulkan strategi konservasi world yang terarah, dengan fokus pada pelestarian hanya 1,2% permukaan Bumi untuk mencegah kepunahan massal keenam dengan melindungi spesies langka dan terancam. Pendekatan ini, yang menelan biaya sekitar $34 miliar per tahun selama lima tahun, melibatkan pelestarian daerah-daerah dengan keanekaragaman hayati yang tinggi dan dianggap sebagai tindakan yang hemat biaya dibandingkan dengan pengeluaran world lainnya.

Melestarikan daerah keanekaragaman hayati yang penting, yang hanya mencakup 1,22% permukaan daratan Bumi, dapat menghentikan kepunahan dan menjaga planet ini untuk generasi mendatang.

Dalam sebuah studi baru yang revolusioner, sekelompok konservasionis dan ilmuwan telah menunjukkan bahwa dengan melestarikan sebagian kecil permukaan Bumi, kita dapat melindungi keanekaragaman hayati yang tersisa. Strategi yang hemat biaya dan layak ini dapat membantu menyelamatkan spesies yang paling terancam punah. jenis dari kepunahan, menjamin perlindungan satwa liar Bumi untuk generasi yang akan datang.

“Kebanyakan spesies di Bumi langka, artinya spesies tersebut memiliki jangkauan yang sangat sempit atau terdapat dalam kepadatan yang sangat rendah atau keduanya,” kata Dr. Eric Dinerstein dari LSM Resolve, penulis utama artikel di Batas-batas dalam Sains“Dan kelangkaan sangat terkonsentrasi. Dalam penelitian kami, dengan fokus pada kelangkaan ini, kami menemukan bahwa kita hanya membutuhkan sekitar 1,2% permukaan Bumi untuk mencegah kepunahan besar keenam kehidupan di Bumi.”

Melindungi 1,22% Lahan Akan Membantu Menyelamatkan Spesies Paling Terancam dari Kepunahan

Melindungi 1,22% lahan akan membantu menyelamatkan spesies yang paling terancam dari kepunahan. Kredit: Dinerstein et al/Frontiers

Memprioritaskan planet

Untuk memenuhi tujuan konservasi yang ambisius, lahan seluas 1,2 juta kilometer persegi tambahan dilindungi antara tahun 2018 dan 2023. Namun, apakah kawasan konservasi baru ini secara efektif melindungi keanekaragaman hayati yang penting? Dinerstein dan rekan-rekannya memperkirakan bahwa perluasan pada tahun 2018-2023 hanya mencakup 0,11 juta kilometer persegi dengan spesies yang jangkauannya terbatas dan terancam punah. Perencanaan kawasan lindung sangat penting, untuk memastikan bahwa kita mengarahkan upaya dan sumber daya kita seefektif mungkin.

Para ilmuwan memulai dengan memetakan seluruh dunia, menggunakan enam lapisan knowledge keanekaragaman hayati world. Dengan menggabungkan lapisan knowledge ini dengan peta kawasan lindung yang ada dan analisis tutupan lahan fraksional, menggunakan citra satelit untuk mengidentifikasi habitat yang tersisa yang tersedia bagi spesies langka dan terancam, para ilmuwan dapat mengidentifikasi kawasan keanekaragaman hayati yang paling kritis dan saat ini tidak dilindungi. Mereka menyebutnya Imperatif Konservasi: cetak biru world untuk membantu negara dan kawasan merencanakan konservasi di tingkat yang lebih lokal.

Habitat Spesies Langka dan Terancam Punah Kurang Terwakili di Kawasan Lindung Baru

Habitat bagi spesies langka dan terancam punah kurang terwakili di kawasan lindung baru. Kredit: Dinerstein et al/Frontiers

Ke-16.825 situs ini, yang mencakup sekitar 164 juta hektar, dapat mencegah semua kepunahan yang diprediksi jika dilindungi secara memadai. Melindungi situs-situs yang ditemukan di daerah tropis saja dapat mencegah sebagian besar kepunahan yang diprediksi. 38% dari Imperatif Konservasi juga sangat dekat dengan space yang telah dilindungi, yang dapat mempermudah penyertaan mereka ke dalam space yang dilindungi atau menemukan cara lain untuk melestarikannya.

“Situs-situs ini merupakan rumah bagi lebih dari 4.700 spesies yang terancam di beberapa ekosistem dengan keanekaragaman hayati tertinggi di dunia namun juga terancam,” kata Andy Lee dari Resolve, salah satu penulis. “Ini tidak hanya mencakup mamalia dan burung yang bergantung pada habitat utuh yang besar, seperti tamaraw di Filipina dan monyet jambul Celebes di Sulawesi Indonesia, tetapi juga amfibi yang jangkauannya terbatas dan spesies tanaman langka.”

Biaya konservasi

Untuk menghitung harga perlindungan ini, para ilmuwan membuat mannequin estimasi biaya menggunakan knowledge dari ratusan proyek perlindungan lahan selama 14 tahun, dan memperhitungkan jenis dan jumlah lahan yang diperoleh serta faktor ekonomi khusus negara. Angka-angka ini merupakan perkiraan karena berbagai pilihan pembelian lahan atau sewa jangka panjang, masing-masing dengan biaya berbeda, dapat berfungsi dengan baik untuk melindungi Imperatif Konservasi. Para pemangku kepentingan di seluruh dunia, termasuk masyarakat adat, masyarakat dengan yurisdiksi atas situs Imperatif Konservasi, dan anggota masyarakat sipil lainnya, perlu memutuskan opsi mana yang paling sesuai bagi mereka.

Keharusan Konservasi Merupakan Solusi yang Dapat Dicapai dan Terjangkau untuk Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Keharusan konservasi merupakan solusi yang dapat dicapai dan terjangkau untuk perlindungan keanekaragaman hayati. Kredit: Dinerstein et al/Frontiers

“Analisis kami memperkirakan bahwa melindungi Keharusan Konservasi di daerah tropis akan menelan biaya sekitar $34 miliar per tahun selama lima tahun ke depan,” kata Lee. “Ini mewakili kurang dari 0,2% PDB Amerika Serikat, kurang dari 9% subsidi tahunan yang menguntungkan industri bahan bakar fosil world, dan sebagian kecil pendapatan yang diperoleh dari industri pertambangan dan agroforestri setiap tahun.”

Melestarikan satwa liar juga merupakan kunci untuk menghentikan dan membalikkan krisis iklim. Melestarikan keanekaragaman hayati berarti melindungi tutupan hutan Bumi, yang berfungsi sebagai penyerap karbon: dengan melestarikan kawasan hutan yang kaya karbon dan satwa liar, kita melindungi spesies dan manusia yang terancam. Meskipun mengamankan Imperatif Konservasi hanyalah sebagian dari pekerjaan — misalnya, hanya membeli tanah tidak akan mencegah perburuan liar — itu adalah langkah penting pertama yang perlu kita ambil.

“Apa yang akan kita wariskan kepada generasi mendatang? Bumi yang sehat dan bersemangat sangat penting untuk kita wariskan,” kata Dinerstein. “Jadi, kita harus bergerak maju. Kita harus mencegah krisis kepunahan. Keharusan Konservasi mendorong kita untuk melakukan itu.”

Referensi: “Keharusan Konservasi: mengamankan situs daratan terakhir yang tidak terlindungi yang menyimpan keanekaragaman hayati yang tak tergantikan” oleh Eric Dinerstein, Anup R. Joshi, Nathan R. Hahn, Andy TL Lee, Carly Vynne, Karl Burkart, Gregory P. Asner, Charlotte Beckham, Gerardo Ceballos, Richard Cuthbert, Rodolfo Dirzo, Oliver Fankem, Sarah Hertel, Binbin V. Li, Haley Mellin, Félix Pharand-Deschênes, David Olson, Bivash Pandav, Carlos A. Peres, Rudi Putra, Amy Rosenthal, Caspar Verwer, Eric Wikramanayake dan Andrew Zolli, 22 Mei 2024, Batas-batas dalam Sains.
JURNAL INTERNASIONAL: 10.3389/fsci.2024.1349350

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button