Sains & Teknologi

Peringatan dari Dalam Laut: Kepunahan Purba Membawa Petunjuk Krisis Iklim Saat Ini

Konsep Pemanasan Global Api Bumi

Para peneliti menemukan petunjuk di batu kapur Italia tentang kepunahan laut period Jurassic yang disebabkan oleh emisi CO2 vulkanik, yang sejalan dengan kekhawatiran perubahan iklim saat ini.

Batu kapur dari daerah Mercato San Severino di Italia selatan memberikan bukti sejarah penipisan oksigen laut.

Para peneliti telah menemukan petunjuk penting dalam batu kapur Italia yang mengungkap kepunahan massal kehidupan laut jutaan tahun lalu. Temuan ini juga dapat memberikan wawasan tentang bagaimana kondisi samudra saat ini dapat dipengaruhi oleh penipisan oksigen dan perubahan iklim.

“Peristiwa ini, dan kejadian-kejadian serupa, adalah analogi terbaik yang kita miliki di masa lalu Bumi untuk apa yang akan terjadi dalam beberapa dekade dan abad mendatang,” kata Michael A. Kipp, asisten profesor ilmu bumi dan iklim di Duke College. Kipp turut menulis sebuah studi yang diterbitkan pada tanggal 24 Juni di Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional yang mengukur hilangnya oksigen di lautan yang menyebabkan kepunahan spesies laut jenis 183 juta tahun yang lalu

Selama Jura Periode ketika reptil laut seperti ichthyosaurus dan plesiosaurus berkembang biak, aktivitas vulkanik di Afrika Selatan fashionable melepaskan sekitar 20.500 gigaton karbon dioksida (CO2) selama 500.000 tahun. Hal ini memanaskan lautan, menyebabkannya kehilangan oksigen.

Batu kapur Mercato

Batu kapur Italia yang dikumpulkan dari bagian Mercato San Severino di Italia selatan mengandung jejak molekuler kimia samudra purba. Analisis batuan ini membantu menjelaskan bagaimana vulkanisme awal Jurassic menyebabkan de-oksigenasi lautan dan kepunahan massal. Kredit: Mariano Remírez, Universitas George Mason

Dampaknya adalah mati lemas dan kepunahan massal spesies laut.

“Ini analog, tetapi tidak sempurna, untuk memprediksi apa yang akan terjadi pada hilangnya oksigen di lautan di masa depan akibat emisi karbon buatan manusia, dan dampak hilangnya oksigen tersebut terhadap ekosistem laut dan keanekaragaman hayati,” kata rekan penulis Mariano Remirez, asisten profesor riset di Universitas George Mason.

Memperkirakan Tingkat Oksigen Purba

Dengan mempelajari endapan batu kapur yang membawa zat kimia yang berasal dari masa letusan gunung berapi, para peneliti dapat memperkirakan perubahan kadar oksigen di lautan purba. Pada suatu saat, oksigen benar-benar habis di hingga 8% dasar laut world purba, suatu wilayah yang luasnya kira-kira tiga kali luas Amerika Serikat.

Sejak Revolusi Industri dimulai pada abad ke-18 dan 19, aktivitas manusia telah melepaskan emisi CO2 yang setara dengan 12% dari apa yang dilepaskan selama vulkanisme Jurassic.

Namun, Kipp mengatakan laju pelepasan CO2 atmosfer yang cepat saat ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah, sehingga sulit untuk memprediksi kapan kepunahan massal lainnya akan terjadi atau seberapa parah dampaknya.

“Kami tidak mengalami hal separah ini,” kata Kipp. “Kami mengalami peristiwa emisi CO2 tercepat yang pernah ada dalam sejarah, dan peristiwa itu masih belum cukup cepat untuk dibandingkan dengan apa yang sedang kita alami saat ini. Kami mengganggu sistem lebih cepat dari sebelumnya.”

“Kami setidaknya telah mengukur hilangnya oksigen laut selama peristiwa ini, yang akan membantu membatasi prediksi kami tentang apa yang akan terjadi di masa mendatang,” kata Kipp.

Referensi: “Isotop uranium karbonat mencatat perluasan world anoksia laut selama Peristiwa Anoksik Oseanik Toarcian” oleh Mariano N. Remírez, Geoffrey J. Gilleaudeau, Tian Gan, Michael A. Kipp, François LH Tissot, Alan J. Kaufman dan Mariano Parente, 24 Juni 2024, Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional.
DOI: 10.1073/pnas.2406032121

Penelitian ini didanai oleh Universitas Duke.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button