Sains & Teknologi

Roti sebagai Obat? Roti Baru dari Brazil Dapat Mencegah Asma

Inhaler Asma Wanita

Peneliti Brasil telah menciptakan roti fungsional menggunakan ragi probiotik Bakteri Saccharomyces cerevisiae UFMG A-905, yang telah menunjukkan potensi dalam mencegah gejala asma pada tikus. Formulasi roti, yang sekarang telah dipatenkan, menunjukkan berkurangnya peradangan saluran napas dan biomarker asma pada subjek uji. Meskipun uji coba manusia lebih lanjut diperlukan, tim peneliti optimis tentang potensi roti sebagai produk makanan alami yang dapat dikonsumsi secara luas untuk membantu mengelola asma.

Roti yang dibuat dengan ragi probiotik menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam percobaan tikus, yang menunjukkan potensinya untuk memerangi asma, yang mempengaruhi 20 juta warga Brasil.

Peneliti Brasil telah menciptakan sejenis roti yang berpotensi mencegah asma, kondisi pernapasan yang menyebabkan sekitar 350.000 pasien dirawat di rumah sakit setiap tahunnya di SUS (Sistema Único de Saúde), sistem kesehatan publik negara tersebut.

Formulasi, yang permohonan patennya telah diajukan di Brasil (BR1020210266465), dijelaskan dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal Perkembangan terkini dalam bidang gizi. Itu mengandung Bakteri Saccharomyces cerevisiae UFMG A-905, sejenis ragi bir dengan khasiat probiotik yang terbukti dapat meredakan gejala asma pada tikus. Uji coba lebih lanjut yang melibatkan relawan manusia masih diperlukan.

Asma merupakan salah satu penyakit yang paling umum di dunia, dan semakin sering terjadi serta menyerang sekitar 20 juta warga Brasil, menurut foundation information yang dikelola oleh Kementerian Kesehatan (DATASUS). Penyakit ini terutama ditandai oleh peradangan saluran napas dan hiperresponsivitas. Penyebab pastinya belum dipahami dengan baik, tetapi diketahui bahwa penyakit ini terkait dengan iritan lingkungan, pola makan, dan mikrobiota usus, di antara faktor-faktor lainnya.

Probiotik dan Asma

Pasien asma dapat memperoleh manfaat dari konsumsi probiotik berkat hubungannya dengan mikrobiota usus. Bakteri bermanfaat ini biasanya diberikan sendiri atau dicampur dengan produk susu seperti susu, yogurt, dan kefir, tetapi tidak ada yang menghalangi penggunaan bahan lain, yang disarankan bagi pasien yang menderita intoleransi laktosa atau alergi protein susu.

Dalam penelitian ini, yang didanai oleh FAPESP, para peneliti di Universitas São Paulo (USP) melibatkan S. cerevisiae UFMG A-905 dalam roti fermentasi alami untuk pertama kalinya. Kelompok-kelompok di Universitas Negeri Campinas (UNICAMP) dan Universitas Federal Minas Gerais (UFMG) berkolaborasi dalam proyek tersebut.

Adonan Roti Ana Paula Carvalho

Peneliti Ana Paula Carvalho (kiri) membuat adonan yang diperkaya dengan mikrokapsul S. cerevisiae UFMG A-905 (kanan bawah). Kredit: Ana Paula Carvalho

Untuk menilai potensinya, para peneliti menguji dan membandingkan tiga jenis roti. Yang pertama difermentasi dengan ragi komersial, yang kedua dengan ragi S. cerevisiae UFMG A-905, dan yang ketiga dengan S. cerevisiae UFMG A-905 plus mikrokapsul yang mengandung bahan aktif S. cerevisiae UFMG A-905.

“Kami menambahkan ragi hidup yang dienkapsulasi untuk meningkatkan viabilitas dan aktivitas probiotik pada suhu tinggi yang dicapai selama proses pemanggangan,” kata Marcos de Carvalho Borges, penulis terakhir artikel tersebut dan seorang profesor di Departemen Kedokteran Klinis di Sekolah Kedokteran Ribeirão Preto (FMRP-USP). “Mikrokapsul melindungi senyawa bioaktif dan probiotik, meningkatkan stabilitas, kelangsungan hidup, dan bioavailabilitasnya.”

Tikus yang menderita asma diberi makan berbagai jenis roti selama 27 hari. Pada akhir percobaan, tikus diberi makan S. cerevisiae Roti UFMG A-905 menunjukkan lebih sedikit peradangan saluran napas dan kadar biomarker asma yang lebih rendah (interleukin 5 dan 13, atau IL5 dan IL13, yang merupakan protein yang disekresikan oleh sistem imun).

Pada tikus yang diberi roti yang mengandung ragi mikrokapsul, hiperresponsivitas saluran napas dan kadar IL17A, biomarker asma lainnya, juga berkurang. Hasil ini serupa dengan penelitian sebelumnya, yang mengonfirmasi bahwa tikus hidup S. cerevisiae UFMG A-905 dapat membantu mencegah asma.

“Kami menemukan bahwa kedua jenis roti yang difermentasi dengan S. cerevisiae UFMG A-905 mencegah perkembangan asma pada tikus, yang jika digabungkan dengan hasil percobaan lainnya menunjukkan bahwa ragi ini memiliki efek yang sangat konsisten dan tampaknya benar-benar mampu memerangi gangguan pernapasan ini,” kata Borges.

Tahap selanjutnya: uji klinis

Meskipun mengakui keterbatasan penelitian ini, seperti tidak memasukkan roti yang difermentasi dengan ragi komersial ditambah mikrokapsul dan tidak menilai kelangsungan hidup S. cerevisiae Mikrokapsul UFMG A-905 setelah dipanggang, para ilmuwan yakin mereka sekarang dapat mengambil langkah berikutnya, yang akan terdiri dari pengembangan protokol untuk uji klinis guna mengamati efek ragi pada manusia.

“Produk ini memiliki potensi yang signifikan,” kata Borges. “Roti adalah makanan alami yang dikonsumsi oleh hampir semua orang termasuk anak-anak. Roti mudah didistribusikan dan memiliki masa simpan yang baik di rak.”

Referensi: “Roti Fungsional yang Difermentasi dengan Saccharomyces cerevisiae UFMG A-905 Mencegah Asma Alergi pada Tikus” oleh Ana Paula Carvalho Thiers Calazans, Thamires Melchiades Silva Milani, Ana Silvia Prata, Maria Teresa Pedrosa Silva Clerici, Jacques Robert Nicoli, Flaviano Santos Martins dan Marcos Carvalho Borges, 22 Maret 2024, Perkembangan terkini dalam bidang gizi.
DOI: 10.1016/j.cdnut.2024.102142

Studi ini juga didanai oleh Koordinasi Peningkatan Tenaga Pendidikan Tinggi (CAPES) Kementerian Pendidikan. Penulis pendamping lainnya dari artikel ini adalah Ana Paula Carvalho Thiers Calazans dan Thamires Melchiades Silva Milani, peneliti yang berafiliasi dengan FMRP-USP; Ana Silvia Prata dan Maria Teresa Pedrosa Silva Clerici, profesor di Sekolah Teknik Pangan (FEA) UNICAMP; dan Jacques Robert Nicoli dan Flaviano Santos Martins, profesor di Institut Ilmu Biologi (ICB) UFMG.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button