Sains & Teknologi

Teknologi penyemprotan tanaman baru kini lebih efisien dibandingkan sebelumnya

Tdia dunia dibanjiri pestisida. Diperkirakan sebanyak 3 juta ton disemprotkan ke tanaman di seluruh dunia setiap tahunnya, dan hanya sebagian kecil yang dibutuhkan. Bahan kimia berlebih diketahui mengalir ke lahan yang semakin rapuh dan merembes ke aliran air, sehingga menimbulkan dampak buruk terhadap lingkungan dan kesehatan. Penggunaan bahan kimia pertanian terus meningkat: penjualan pestisida international meningkat menjadi $79 miliar pada tahun 2022, menurut S&P International Commodity Insights, bagian dari kelompok riset besar. Tren itu bisa saja berubah. Sejumlah metode penyemprotan baru yang menggunakan kecerdasan buatan (AI) dikomersialkan dan menjanjikan pengurangan jumlah pestisida yang harus disemprotkan oleh petani hingga 90%.

Industri pertanian telah mencapai beberapa kemajuan dalam mengurangi penyemprotan berlebih. Berbagai bahan tambahan yang berbeda, yang disebut bahan pembantu, dapat dicampur ke dalam tangki bahan kimia penyemprot. Bahan pembantu ini tidak mengandung bahan aktif semprotan tetapi terdiri dari bahan kimia lain, seperti surfaktan, pengemulsi, dan minyak, yang dapat meningkatkan kemampuan semprotan untuk bertahan dan menembus daun. Beberapa penyemprot tanaman juga dilengkapi dengan sistem yang dipinjam dari proses penyemprotan cat yang digunakan di pabrik mobil. Bahan-bahan ini menciptakan muatan elektrostatis pada tetesan air untuk meningkatkan daya rekatnya pada dedaunan, meskipun beberapa petani menganggap cara ini lebih efektif pada mobil dibandingkan pada tanaman.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button