Tech

Pendapatan Layanan Apple Terancam di Tengah Tekanan Hukum dan Peraturan

Kasus-kasus pengadilan dan regulator menimbulkan ketidakpastian di kalangan pengamat Apple mengenai prospek bisnis jasa Apple yang menguntungkan senilai US$85 miliar.

Gugatan antimonopoli pemerintah AS terhadap Google telah menimbulkan kekhawatiran mengenai apakah Apple akan terus meraup $15 miliar hingga $20 miliar per tahun karena menjadikan mesin pencari Google sebagai pilihan default di iPhone, iPad, dan Mac.

Sementara itu, Departemen Kehakiman AS dilaporkan sedang mempersiapkan kasus yang dapat melonggarkan cengkeraman Apple pada operasional App Store-nya, sesuatu yang sampai batas tertentu terpaksa dilakukan oleh Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa, yang memiliki batas waktu kepatuhan pada bulan Maret.

Untuk mematuhi tindakan tersebut, Apple telah setuju untuk mengizinkan “sideloading” di UE, yang memungkinkan pengguna iPhone mengunduh aplikasi dari luar App Store.

“Kinerja keuangan Apple semakin bergantung pada jasa dan, di masa depan, sebagian besar perusahaan mungkin akan menjadi perusahaan jasa. Jadi layanan sangat penting saat ini dan mungkin sangat penting bagi masa depan Apple,” jelas Rob Enderle, presiden dan analis utama di Enderle Group, sebuah perusahaan layanan konsultasi di Bend, Ore.

“Jika Google kalah dalam kasus antimonopoli, Apple akan mengalami kerugian finansial yang besar, dan hal ini mungkin akan menghambat rencana nyata Apple untuk bertransisi menjadi perusahaan jasa,” katanya kepada TechNewsWorld.

'Pony Satu Trik'

Dengan melambatnya penjualan ponsel cerdas dan perangkat keras lainnya selama beberapa tahun terakhir, pendapatan dari layanan memainkan peran yang semakin penting dalam ekosistem keuangan Apple, dan semakin penting seiring dengan penjualan perangkat keras, tambah Mark N. Vena, presiden dan analis utama di SmartTech Research di San Jose, Kalif.

“Dengan penawaran seperti App Store, Apple Music, iCloud, dan lainnya, layanan berkontribusi secara signifikan terhadap diversifikasi pendapatan,” katanya kepada TechNewsWorld. “Fokus perusahaan dalam memperluas portofolio layanannya, termasuk Apple TV+ dan Arcade, menunjukkan semakin besarnya penekanan pada aliran pendapatan ini.”

“Seiring dengan berkembangnya lanskap teknologi,” lanjutnya, “poros strategis Apple terhadap layanan kemungkinan akan semakin intensif, sehingga semakin penting bagi kesuksesan finansial yang berkelanjutan.”

Meskipun Apple sukses secara finansial – kapitalisasi pasarnya pada pergantian tahun mencapai $2,89 triliun – perusahaan ini masih merupakan “one trick pony,” kata Charles King, analis utama di Pund-IT, sebuah firma penasihat teknologi, pada tahun 2016. Hayward, California.

“Meskipun penjualan solusi sekunder, seperti Apple Watch, terus tumbuh, bagian terbesar pendapatan dan pendapatan perusahaan masih berasal dari iPhone,” katanya kepada TechNewsWorld. “Jadi penawaran layanan dan pendapatan telah melengkapi Apple sebagai sebuah perusahaan, baik bagi pelanggan dan investornya. Dengan tidak adanya solusi baru yang 'mematikan' Apple, layanan yang sukses adalah bagian penting dari portofolio perusahaan.”


Ross Rubin, analis utama Reticle Research, sebuah firma penasihat teknologi konsumen di New York City, menyatakan bahwa bisnis layanan Apple masih kecil dibandingkan dengan penjualan iPhone. “Tetapi ini adalah bagian bisnis yang sedang berkembang, dan hal ini sangat penting karena pertumbuhan bisnis perangkatnya stagnan atau menurun seiring dengan jenuhnya pasar dan beralih ke siklus penggantian,” katanya kepada TechNewsWorld.

DOJ Menang, Apple Kalah?

Karena jasa menjadi sangat penting bagi Apple, hasil dari gugatan antimonopoli terhadap Google membayangi keuangan jasa geng Cupertino.

“Google bertanggung jawab atas sejumlah besar pendapatan layanan Apple, dan jika Apple kehilangan kendali atas pengalaman pencarian default tersebut, Apple mungkin tidak dapat mengenakan biaya seperti yang didapat dari Google sekarang,” alasan Rubin.

Namun, dampak kerugian Google di pengadilan bisa lebih dari sekadar hubungan keuangan antar perusahaan. “Jika Google kalah dalam gugatan antimonopoli, dampak potensial terhadap Apple dapat mencakup peningkatan pengawasan peraturan terhadap praktiknya sendiri,” kata Vena.

“Apple mungkin menghadapi evaluasi ulang terhadap kebijakan App Store dan praktik bisnisnya, yang berpotensi menyebabkan perubahan dalam lanskap persaingannya,” lanjutnya. “Hal ini juga dapat mempengaruhi dinamika industri yang lebih luas, mempengaruhi kemitraan dan kolaborasi.”

“Namun,” tambahnya. “Rinciannya akan bergantung pada sifat tuduhan antimonopoli dan hasil hukum selanjutnya.”

“Hubungan antara Apple dan Google, dan permasalahan antimonopoli yang terjadi belakangan ini, membuat pengawasan ketat terhadap Apple oleh regulator menjadi tidak terhindarkan lagi,” tambah King. “Dan mengingat ketidakpastian politik dalam siklus pemilihan presiden, DOJ mungkin memutuskan untuk mengambil tindakan secepat mungkin jika mereka memutuskan bahwa tindakan terhadap Apple dapat dibenarkan.”

Namun Rubin menunjukkan bahwa mungkin ada keuntungan bagi Apple jika DOJ menang atas Google. “Ada rumor selama bertahun-tahun bahwa Apple telah mengembangkan mesin pencarinya sendiri sebagai alternatif jika hubungannya dengan Google memburuk,” katanya. “Hal ini dapat memberikan keuntungan bagi Apple karena mereka dapat mengumpulkan pendapatannya sendiri dari pencarian dan menegakkan standar privasinya sendiri.”

Peraturan Toko Aplikasi

Rubin menambahkan bahwa jika regulator memaksa Apple untuk melonggarkan kendali atas distribusi perangkat lunak melalui App Store, konsumen dapat melihat serangkaian penawaran yang lebih luas, seperti layanan cloud-gaming yang menawarkan banyak game melalui satu aplikasi, program hingga meniru perangkat keras selain perangkat Apple, dan integrasi yang lebih baik dengan layanan non-Apple, seperti Spotify, Peloton, dan Netflix.

“Perubahan peraturan pada model bisnis App Store Apple dapat berdampak luas,” kata Vena. “Menerapkan kebijakan persaingan yang sehat dapat merangsang inovasi dan memberikan lebih banyak pilihan kepada pengguna. Pengembang juga dapat memperoleh manfaat dari ketentuan yang lebih adil, sehingga mendorong ekosistem aplikasi yang beragam.”


“Namun,” lanjutnya, “perubahan mungkin menantang kendali Apple atas distribusi aplikasi, yang berpotensi berdampak pada model pendapatannya.”

“Mencapai keseimbangan yang tepat akan sangat penting untuk memastikan persaingan tanpa mengorbankan kemampuan Apple untuk menjaga lingkungan App Store yang aman dan ramah pengguna,” tambahnya.

Namun pada akhirnya, regulasi kemungkinan akan menjadi pukulan lain terhadap pendapatan Apple dalam jangka panjang. “Apple memperoleh keuntungan finansial yang besar dari komisi 15% hingga 30% yang dibebankan pada sebagian besar pembelian dalam aplikasi App Store dan unduhan berbayar,” jelas King.

“Perusahaan berjuang keras melawan, dan kalah, Undang-Undang Pemasaran Digital Uni Eropa yang baru, yang mengharuskan vendor mengizinkan pelanggan mengunduh aplikasi dari perusahaan lain. Jika peraturan serupa diterapkan di AS, hal ini dapat mengurangi komisi App Store Apple secara signifikan dari waktu ke waktu,” katanya.

Regulasi merupakan ancaman yang signifikan terhadap layanan Apple, kata Vijay Marolia, Managing Partner dan Chief Investment Officer Regal Point Capital, sebuah perusahaan investasi, di Orlando, Florida. “Bisnis layanan Apple adalah pohon uang yang sangat besar,” katanya. “Pengacara, regulator, dan pelobi mencoba untuk menggoyahkan pohon tersebut sementara pohon tersebut terus bertambah besar dan pendapatan Apple lainnya mengalami stagnasi.”

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button